FIKIHMUSLIMAH

Hadist : Keutamaan Shalat Berjamaah Bagi Kaum Lelaki

Bahkan mendekati wajib

Abu Hurairah berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

صَلَاةُ الرَّجُلِ فِي الْجَمَاعَةِ تُضَعَّفُ عَلَى صَلَاتِهِ فِي بَيْتِهِ وَفِي سُوقِهِ خَمْسًا وَعِشْرِينَ ضِعْفًا وَذَلِكَ أَنَّهُ إِذَا تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الْوُضُوءَ ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الْمَسْجِدِ لَا يُخْرِجُهُ إِلَّا الصَّلَاةُ لَمْ يَخْطُ خَطْوَةً إِلَّا رُفِعَتْ لَهُ بِهَا دَرَجَةٌ وَحُطَّ عَنْهُ بِهَا خَطِيئَةٌ فَإِذَا صَلَّى لَمْ تَزَلْ الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّي عَلَيْهِ مَا دَامَ فِي مُصَلَّاهُ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ وَلَا يَزَالُ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاةٍ مَا انْتَظَرَ الصَّلَاةَ

“Shalat seorang laki-laki dengan berjama’ah dibanding shalatnya di rumah atau di pasarnya lebih utama (dilipat gandakan) pahalanya dengan dua puluh lima kali lipat.

Yang demikian itu karena bila dia berwudlu dengan menyempurnakan wudlunya lalu keluar dari rumahnya menuju masjid, dia tidak keluar kecuali untuk melaksanakan shalat berjama’ah, maka tidak ada satu langkahpun dari langkahnya kecuali akan ditinggikan satu derajat, dan akan dihapuskan satu kesalahannya.

Baca Juga  Wanita - Wanita Tangguh Itu Tak Pernah Gamang Dalam Hidup

Apabila dia melaksanakan shalat, maka Malaikat akan turun untuk mendo’akannya selama dia masih berada di tempat shalatnya, ‘Ya Allah ampunilah dia. Ya Allah rahmatilah dia’. Dan seseorang dari kalian senantiasa dihitung dalam keadaan shalat selama dia menanti pelaksanaan shalat,” (HR. Al-Bukhari no. 131 dan Muslim no. 649)

Demikianlah hadits yang sudah sangat jelas menerangkan keutamaan shalat berjamaah. Padahal shalat berjamaah di masjid merupakan salah satu amal yang mulia. Agar ibadah ini semakin sempurna.

Adapun alasan orang-orang masa kini yang membuat mereka tidak berjamaah adalah karena waktu dan kesibukan pribadi dalam bekerja.

Apalagi pekerjaan pabrik yang menyangkut aturan waktu yang diberikan hanyalah sebentar, sehingga muslim yang melaksanakan shalat pada akhirnya ditutut oleh pekerjaan.

Ada beberapa adab pergi ke masjid dari petunjuk Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam yang tidak boleh diabaikan. Di antaranya:

1. Memilih pakaian yang bagus
2. Berwudhu dari rumah
3. Membaca doa menuju masjid
4. Berdoa ketika masuk masjid
5. Tidak lewat di depan orang yang sedang shalat
6. Melaksanakan shalat dua rakaat sebelum duduk
7. Menghadap sutrah ketika shalat
8. Menjawab panggilan adzan
9. Tidak keluar dari masjid tanpa udzur
10. Memanfaatkan waktu antara adzan dan iqomah
11. Raihlah shaf yang utama
12. Merapikan barisan shalat
13. Jangan mendahului gerakan imam
14. Berdoa ketika keluar masjid

Dari Abu Ad-Darda dia berkata: Saya pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Baca Juga  Laknat Para Malaikat Bagi Istri yang Menolak Ajakan Suami Berjimak

مَا مِنْ ثَلَاثَةٍ فِي قَرْيَةٍ وَلَا بَدْوٍ لَا تُقَامُ فِيهِمْ الصَّلَاةُ إِلَّا قَدْ اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمْ الشَّيْطَانُ فَعَلَيْكَ بِالْجَمَاعَةِ فَإِنَّمَا يَأْكُلُ الذِّئْبُ الْقَاصِيَةَ

“Tidaklah tiga orang di suatu desa atau lembah yang tidak didirikan shalat berjamaah di lingkungan mereka, melainkan setan telah menguasai mereka. Karena itu tetaplah kalian (shalat) berjamaah, karena sesungguhnya srigala itu hanya akan menerkam kambing yang sendirian (jauh dari kawan-kawannya),” (HR. Abu Daud no. 547, An-Nasai no. 838, dan sanadnya dinyatakan hasan oleh An-Nawawi dalam Riyadh Ash-Shalihin no. 344)

Menurut hadits diatas jelaslah kalau seseorang yang tidak melakukan shalat berjamaah, mereka yang sedang dikuasai setan, namun tanpa terkecuali apabila suatu alasan yang tidak bisanya seseorang melakukan shalat berjamaah.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close