NASIHATUncategorized

Bila Bumi Bergoncang, Begitu tak Berartinya lagi Harta dan Nyawa    

Cianjur di November 2022 pun porakporanda diguncang gempa hingga diperkirakan 323 orang meninggal dunia.

SATUJALAN NETWORK – Pada  waktu yang  bersamaan Sumatera dan Jawa diguncang bencana yang amat dahsyat. Bukan hanya lagi luka yang menganga tetapi nyawa pun ikut melayang sudah dalam malapetaka yang memilukan pada hari Senin dan Selasa 25-26 Oktober 2010 lalu. Cianjur di November 2022 pun porakporanda diguncang gempa hingga 323 orang meninggal dunia.

Ketika Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, digulung ombak tsunami ratusa nyawa hilang lenyap. Lalu korban juga berjatuhan di desa-desa kaki gunung merapi, di Sleman, di Pulau Jawa  akibat gunung meletus. Kulit manusia melepuh sekujur tubuh disiram hujan api yang panasnya 500 derajat cerlcius hingga banyak juga nyawa yang hilang sudah.

Kesibukan orang-orang begitu riuh rentak. Semua ingin menyelamatkan diri dan tak teringat lagi harta benda anak dan saudara. Mereka berlari kesana-kemari mencari atap tempat berlindung tetapi atap pun runtuh, berlari ke tepian sungai  tapi air menggulung. Mereka mencari tempat berlindung masuk ke dalam gua, gua pun tertimbun. Oh..begitu menakutkan. Tangisan anak-anak amatlah nyaring menyayat hati. Bersama orangtuanya ingin mencari perlindungan dikegelapan malam.

Anak-anak yang masih digendongan ibunya lepas dari tangannya, menangis sejadi-jadinya terlempar amat jauh lalu meninggal.  Di pangkuan ibu telentang sesosok mayat anak yang tak bernyawa, ibu pun merintih meratapi buah hatinya. Sesak nafas akibat debu yang menyebar ke segala penjuru membuat ketakutan menjadi–jadi dan kengerian yang alang kepalang. Mereka merasakan seolah kiamat telah tiba.

Jeritan Pilu

“Anak saya dimana…ibu saya di mana…ayah saya dimana….kakak saya dimana, adiiiiiiik..kamu dimana.” Jeritan itu terdengar nyaring sambil berurai airmata menemani kesedihannya. Kegelapan malam pun mendekap manusia yang hiruk pikuk dengan rasa ketakutannya. Gapaian tangan seorang ibu yang mengusap tubuh anaknya yang tak bernyawa lagi tak henti-hentinya merintih menangis. Suara hanya tersedu-sedu memanggil nama anak kesayangannya.

Betapa kesedihan menggelayut, kesibukan orang-orang juga terlihat nyata. Mereka berlari ke sana kemari ingin menyelamatkan jiwanya yang terancam lenyap. Penyiar televisi pun tak kalah hanyut dalam suasana haru. Suaranya terdengar gemetaran ketika melaporkan peristiwa dari kaki gunung merapi. Matanya membengkak ketika mengabarkan mayat-mayat yang terbujur sehabis digulung tsunami di Mentawai.

Baca Juga  Allah Janji Kenikmatan dan Kecukupan Setelah Bertaubat Memohon Ampun

Sesekali terdengar kalimatulloh sayup-sayup.” Ya Alloh…..Ya Alloh…Ya Alloh…” Suara lirih itu begitu memilukan terucap dari bibir yang gemetar.  Seorang anak perempuan kecil terlihat mencari orangtuanya ke sana kemari dalam keadaan linglung dalam kebingunangan. Ia menangis sejadi-jadinya memanggil ayah dan ibunya. Namun tiada ada suara yang terdengar menjawab. Seua sibuk menyelamatkan diri.

Seorang lelaki setengah baya kemudian menggendongnya dalam rontaan dan tangisan yang memilukan. ”Ibu….ibu…ibu…..bu..bu.ibu dimanaaaaaaaa.” Tiada jawaban sama sekali. Semua orang berlarian dan tak satu pun yang terhenti kecuali mayat-mayat yang terbujur kaku.

Jelas sudah malapetaka mengguncang dunia dalam peristiwa yang mengenaskan ini. Harta benda tiada lagi berharga nyawa pun ikut melayang. Saat-saat seperti ini, diri sendiri hanya bisa bergantung kepada Allah yang Maha Kuasa. Saat itu ketentuan  Allah lah yang berlaku. Bencana itu pun sudah ada ketentuannya, sebagaimaa firman Allah SWT:  ”Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu mudah bagi Allah.” (QS. Al Hadid : 22) .Kita tidak bisa mengelak dari takdir Allah.

Peristiwa demi peristiwa memang telah berlangsung malah semakin banyak kejadian dan terbilang banyak pula yang membawa musibah dan bencana maut. Penduduk Wasior di Papua sana juga menderita hanyut diterjang banjir, kehilangan tempat tinggal bahkan nyawa. Bumi hancur porak-poranda, sawah dan ladang luluh-lantak sudah, tiang-tiang bumi makin keropos menjadikan bencana silih berganti. “….Dan apa saja bencana yang menimpamu maka itu dari (kesalahan) dirimu sendiri…..”(QS An Nisa :79). ita diingatkan agar mawas diri.

Sebuah cerita nyata sebagaimana firman Allah SWT yang menturkan peristiwa ketika masa kenabian Syu’aib, saat mana kaumnya tidak ada yang bersedia mengkuti ajaran agama Allah,”…… Lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat, dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka,”(QS Al-Ankabut :37).

Adakalanya kita lupa dengan pesan-pesan para penyampai ajaran agama Allah, sebagiamana pula para penulis islam menuturkan lewat tulisan-tulisan mereka yang selalu menceritakan dan mengingatkan agar kita jangan lupa kepada Allah yang Maha Kuasa. Karena sesungguhnya tiada lagi yang dapat menolong kecuali Allah semata. ”……Cukuplah Allah menjadi penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung” (QS Ali Imran :73).

Baca Juga  Ikuti keinginan Allah, jangan ikuti keinginan manusia

Musibah sudah tiada lagi dapat dibendung. ” Tiada ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah. Barangsiapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya (manusia). Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”(QS At Taghabun : 11)

Pesan bijak ditulis Dr Aidh Al Qurni,” bila kamu berada di pagi hari, janganlah menunggu sore tiba. Hari inilah yang harus kamu jalani, bukan hari kemarin yang berlalu dengan segala kebaikan dan keburukannya. Dan juga bukan hari esok yang belum tentu datangnya. Hari ini saat matahari menyinari bumi dan siangnya menyapa anda, inilah hari-hari mu.”

Jika begitu kenyataan yang ada, maka  kemarin yang sudah berlalu dan esok yang akan datang  bukanlah milikmu, oleh karenanya pada hari inilah engkau bertekad mempersembahkan kualitas diri yang terbaik, shalat yang paling khusu’, bacaan Alqur’an yang sarat tadabur, zikir yang sepenuh hati, keindahan dalam akhlak, kerelaan atas semua yang diberikan Allah padamu.

Ia juga bersyair agar manusia yang hidup ini sebaik-baiknya dapat memaknai waktu dengan bijak. “Tanamlah kebaikan sebanyak-banyaknya pada hari ini. Beristigfarlah atas semua dosa, bersiap-siaplah untuk sebuah perjalanan menuju alam keabadian.” Hanya kepada Allah kita semua bertaqwa dengan sungguh-sungguh

“….Maka oleh sebab itu berpegang teguhlan  kepada apa yang Aku berikan kepadamu dan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur.” ( QS. Al A’Raf: 144). Hendaklah Allah SWT saja yang menjadi tumpuan harapan. Tiada ada yang dapat mengetahui kedatangan suatu musibah, termasuk bencana yang meluluh-lantakkan dunia. Sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nya kita akan kembali.

“Yaa Allah berilah pahala kepada mereka yang tertimpa musibah dan gantilah kepada mereka dengan yang lebih baik.” Begitulah Rasulullah SAW menyeru kepada ummat yang beriman agar mendo’akan saudaranya sehingga dapat diringankan beban dari musibah dan bencana yang menimpa mereka.”(HR. Muslim).(*)

Penulis: Bangun Lubis

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button